Race to the moon heats up as China, Russia, India, Japan, SpaceX all make its moves
Tech

Perlombaan ke bulan memanas saat China, Rusia, India, Jepang, SpaceX semua bergerak- Technology News, Firstpost

Saat Rusia dan China menandatangani kesepakatan untuk berbagi stasiun luar angkasa bulan, kami melihat perlombaan baru ke Bulan dengan Nokia bahkan bekerja sama dengan NASA untuk memberikan jaringan 4G.

Lompatan besar China

Administrasi Luar Angkasa Nasional China dan Roscosmos Rusia ingin membangun “kompleks fasilitas penelitian eksperimental” baik di Bulan atau di orbitnya.

Presiden Xi Jinping telah mewujudkan “impian luar angkasa” China, dengan stasiun luar angkasa berawak direncanakan untuk tahun depan.

Roket Chang’e-4 tak berawak mendarat di sisi jauh Bulan pada 2019, dengan misi robot lain ke sisi dekat mengibarkan bendera Tiongkok di sana tahun lalu.

Moskow sudah memiliki tiga misi Luna yang direncanakan untuk Bulan selama lima tahun ke depan, sebagian besar ditujukan untuk operasi pencarian prospek pertambangan.

Tembakan bulan itu membawa sampel batuan dan tanah kembali ke Bumi pada bulan Desember, pertama kali dilakukan dalam lebih dari empat dekade.

Pendarat bulan terakhir ditempatkan di sana oleh Rusia pada tahun 1976.

Luna Rusia

Moskow sudah memiliki tiga misi Luna yang direncanakan untuk Bulan selama lima tahun ke depan, sebagian besar ditujukan untuk operasi pencarian prospek pertambangan.

Satu akan mengorbitnya untuk mencari sumber daya sementara yang lain akan mengebor es, helium-3, karbon dan nitrogen.

Artemis NASA

Donald Trump memerintahkan NASA untuk kembali ke Bulan pada tahun 2024 tetapi belum mendapatkan miliaran dolar yang dibutuhkan dari Kongres dan tampaknya tidak akan memenuhi tenggat waktu.

Sementara program Artemis – yang mendaratkan penjelajah di Mars bulan lalu – disebut sebagai “Bulan ke Mars”, penerus Trump, Presiden Joe Biden, sejauh ini hanya memberikan dukungannya pada leg pertama.

NASA melihat Bulan sebagai tempat pemberhentian untuk misi ke Mars dan telah melakukan kesepakatan dengan perusahaan seluler Finlandia, Nokia, untuk menyiapkan jaringan 4G di sana.

India: beruntung ketiga kalinya?

India telah melakukan dua perjalanan ke Bulan, dan akan melakukan pendaratan kedua di sana tahun lalu sebelum virus menyerang.

Pendarat Vikram sebelumnya dari misi Chandrayaan-2 jatuh ke permukaan bulan pada September 2019, tetapi masih berharap untuk menempatkan misi berawak pertamanya ke orbit tahun depan.

Turis bulan Musk

SpaceX Elon Musk berencana untuk menerbangkan beberapa orang biasa ke Bulan pada tahun 2023 dalam perjalanan yang dibiayai oleh jutawan Jepang Yusaku Maezawa.

Dengan serangkaian ledakan uji terbang yang melanda Starship yang akan membawa wisatawan luar angkasa ke sana dan kembali, pelayaran #dearMoon tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat.

Namun, SpaceX mencetak kudeta dengan membawa empat astronot dengan salah satu Crew Dragons ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada November.

Papan reklame luar angkasa

Musk bukanlah satu-satunya investor swasta yang mengambil kesempatan di Bulan. Ispace perusahaan rintisan Jepang telah menandatangani SpaceX untuk membantunya melakukan dua pendaratan, yang pertama Oktober mendatang.

ispace suka berpikir besar. Ia pernah menyarankan memasang papan iklan raksasa di Bulan untuk membantu membayar misinya.

Langkah Jepang selanjutnya

Badan antariksa JAXA Jepang juga merencanakan pendaratan di bulan pada tahun 2022 sebagai hasil dari keberhasilan pengiriman tiga pesawat ke orbitnya pada tahun 2007, misi Bulan terbesar sejak Apollo 17 Amerika pada tahun 1972.

Korea Selatan juga

KPLO (Korean Pathfinder Lunar Orbiter) akan menjadi wahana satelit pertama di negara itu saat diluncurkan pada Juli 2022.

Ini bertujuan untuk memetakan sumber daya alam Bulan dari orbit.

Baca juga: China, Rusia bersatu untuk membangun stasiun penelitian di bulan atau di orbitnya


Posted By : Hongkong Pools